Di Ponorogo Tiga Hari Sekali Ada Kebakaran, Ayo Waspada

By on July 15, 2019 at 5:24 pm 0 174 Views

KEBAKARAN di Ponorogo mulai semakin sering terjadi. Human error atau kesalahan oleh manusia disebut-sebut sebagai penyebab hampir seluruh kebakaran yang terjadi di Ponorogo selama Juni dan Juli 2019 ini. Warga dihimbau untuk berhati-hati terutama di musim kemarau saat ini.

Kepala Dinas Polisi Pamong Praja dan Damkar Kabupaten Ponorogo Supriyadi

Kepala Dinas Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Pol PP dan Damkar) Kabupaten Ponorogo Supriyadi, Senin (15/7/2019) kepada ponorogo.go.id mengatakan, selama Juni dan Juli sampai pertengahan bulan, dinas yang dipimpinnya telah mendapatkan panggilan untuk mengatasi kebakaran sebanyak 15 kali.

“Artinya, bisa dikatakan tiap tiga hari sekali terjadi kebakaran,” ungkapnya.

Memang, lanjutnya, tidak persis setiap tiga hari ada kebakaran, namun kejadian ini semakin sering akhir-akhir ini. Bahkan, panggilan memadamkan kebakaran tersebut pernah sampai empat kali dalam satu hari. Karenanya, hal ini harus menjadi perhatian seluruh warga dan bukan hanya tanggung jawab pemadam kebakaran.

Untuk penyebab kebakaran, Supriyadi menyatakan, hampir seluruhnya adalah kesalahan manusia alias human error. Dicontohkannya, kebakaran di Desa Watuagung, Kecamatan Badegan, beberapa waktu lalu ternyata disebabkan oleh puntung rokok yang masih menyala alias uthis dan jatuh di atas kasur. Akibatnya, satu rumah ludes diamuk si jago merah.

Di tempat lain ada kebakaran kandang sapi yang disebabkan oleh bara api untuk berdiang yang tidak dimatikan. Bara yang ditinggalkan begitu saja setelah dimanfaatkan untuk menghangatkan tubuh ternyata membesar kembali dan membakar kayu kandang. Ada pula sebagian kecil kebun tebu yang terbakar akibat pemkabaran sampah.

Bahkan SD Demangan 1, Kecamatan Siman, juga hampir terbakar saat ada warga yang membakar sampah. Api untuk memusnahkan sampah ternyata tidak terkendali dan hampir saja memusnahkan sebuah lembaga pendidikan.

“Maka kami himbau sungguh-sungguh kepada seluruh warga untuk waspada dan berhati-hati dengan api. Jangan mainan dengan api. Kalau untuk berdiang, menghangatkan badan ya jangan ditingggal begitu saja kalau sudah selesai. Dimatikan, disiram air lah. Membuat uthis juga jangan ngawur. Membakar sampah juga ditunggui sampai selesai, jangan ditinggal begitu saja,” ujarnya.

“Sebab di musim kemarau ini, semua benda lebih cepat kering. Daun-daun jatuh, batang kayu, sampah, dan semuanya lah, lebih mudah terbakar. Kena api sedikit saja bisa cepat membesar,” imbuhnya.

Soal armada mobil pemadam, Supriyadi menyebut saat ini pihaknya memiliki tiga unit mobil damkar. Satu unit yang selama ini tidak dioperasikan sudah bisa diperbaiki dan mampu untuk diajak memadamkan kebakaran. “Tapi sifatnya sebagai unit pelapis. Sebab tidak lagi mampu melaju kencang seperti armada damkar yang baru,” pungkasnya. (kominfo/dist)

  News
Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *